Minggu, 01 Januari 2012

Perang Dimulai, Obama Teken Sanksi Anti-Minyak Iran

Presiden Amerika Serikat, Barack Obama Sabtu (31/12) kemarin menandatangani sanksi anti-Iran yang dirilis Kongres negara ini. Tindakan Obama ini membuat ketegangan di Teluk Persia semakin hebat. Tulis Fars News mengutip Wall Street Journal.

http://1.bp.blogspot.com/-7bgnF9tj2qA/Tv8YVfcsubI/AAAAAAAAIGY/qRMKOBHVyhc/s1600/Obama%252BPress%252BConference.jpg

Menurut sumberi ini, langkah yang sebelumnya disepakati Kongres ini juga mencakup perusahaan asing yang memiliki transaksi dengan Bank Sentral Iran.
Namun demikian Obama masih menunjukkan sikap agak lunak soal sanksi ini, namun timnya berusaha terus mengejar supaya sanksi ini membuat penjualan minyak Iran semakin sulit.

 http://washingtonindependent.com/wp-content/uploads/2008/10/070808-obama-607.jpg

Seorang petinggi pemerintah AS terkait hal ini mengungkapkan, "kami meyakini bahwa kami mampu melaksanakan kebijakan ini. Presiden akan menyadari pilihannya ini, namun kami berusaha menggapai tujuan dari sanksi yang disahkan Kongres dan kemudian disepakati presiden."
Masih menurut laporan ini, sejumlah petinggi AS mengklaim bahwa Tehran akan menilai langkah ini dengan sendirinya sebagai pengumuman perang. Langkah ini mungkin akan memaksa Iran menutup Selat Hormuz sebagai jalur terpenting pelayaran minyak ke dunia.

 http://static.guim.co.uk/sys-images/Users/Help/screenshots/2011/1/16/1295197116670/Barack-Obama-014.jpg

Wall Street Journal mengaku bahwa meski Iran di atas kertas mampu menutup Selat Hormuz, namun hal ini sebenarnya mustahil dilaksanakan.
Keputusan baru ini disusun untuk memaksa negara dunia memilih bertransaksi dengan Iran atau Amerika. Undang-undang tersebut akan diberlakukan 60 hari mendatang, namun khusus transaksi minyak baru berlaku enam bulan mendatang.

 http://4.bp.blogspot.com/_HyyDHyAwI6k/TUrUDh0Z51I/AAAAAAAALec/hfEUk7luzBY/s1600/barack%2Bobama%2Bbnw.png

Mayoritas pengamat ekonomi dunia memperingatkan dampak ekonomi bagi kebijakan seperti ini. Ryan Powell, calon kandidat presiden dari kubu Republik juga menilai langkah ini sebagai pengumuman perang.







sumber :http://id.berita.yahoo.com/perang-dimulai-obama-teken-sanksi-anti-minyak-iran-082510356.html;_ylt=AhOStOfkraz7T2iq6lwP1RJ8V8d_;_ylu=X3oDMTQ2NW1zYXYxBG1pdANUb3AgU3RvcnkgSGFsYW1hbiBHYXlhIEhpZHVwBHBrZwM3NGUyN2NjMy1jMWYwLTNiMzAtODAzNy1jYjNmNjg1MzZkZjUEcG9zAzEEc2VjA3RvcF9zdG9yeQR2ZXIDNDBlMTM4NTAtMzQ1Mi0xMWUxLTliNGItODE5YmFhNDk2MjE1;_ylg=X3oDMTFvZWtuZmUyBGludGwDaWQEbGFuZwNpZC1pZARwc3RhaWQDBHBzdGNhdANhd2FsBHB0A3NlY3Rpb25zBHRlc3QD;_ylv=3

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar